Anakmu bukan milikmu

Mereka putra putri yang rindu Pada diri sendiri

Lewat engkau mereka lahir, namun tidak dari engkau,

Mereka ada padamu, tapi bukan hakmu.

Berikan mereka kasih sayangmu, tapi jangan sodorkan Bentuk pikiranmu,

Sebab mereka ada alam pikiran tersendiri

Patut kau berikan rumah untuk raganya, Tapi tidak untuk jiwanya,

Sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan,

yang tiada dapat boleh kau kunjungi sekalipun dalam impian.

Kau boleh berusaha menyerupai mereka,

Namun jangan membuat mereka mnyerupaimu

Sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,

Pun tidak tenggelam dimasa lampau.

Kaulah busur, dan anak-anakmulah

Anak panah yang meluncur.

Sang Pemanah mahatahu sasaran bidikan keabadian.

Dia menentangmu dengan kekuasaan-Nya,

Hingga anak panah itu melesat, jauh serta cepat.

Meliuklah dengan suka cita dalam rentangan tangan Sang Pemanah,

Sebab Dia mengasihi anak-anak panah yang melesat laksana kilat

Sebagaimana pula dikasihi-Nya busur yang mantap

maafkan aku anakku… yang pernah merasa bahwa dirimu adalah milikku

sehingga aku , memperlakukan dirimu sebagaimana milikku, padahal engkau adalah dirimu sendiri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

Skip to toolbar